Portugal mengalahkan Swiss dalam pertandingan Piala Dunia 2022 tanpa menggunakan kemahiran, belas kasihan, atau Ronaldo

Cristiano_Ronaldo_Portugal_2022

Ketika sebuah negara yang mencintai sepak bola berdoa agar pemain terhebat dalam sejarahnya duduk di bangku cadangan, itu bisa tampak paradoks. Kontradiksi serupa terjadi ketika stadion yang dipenuhi pendukung salah satu pemain bersorak ketika pemain pengganti muncul di layar, bahkan saat lagu kebangsaan diputar. Tapi itulah daya pikat Cristiano Ronaldo: Bahkan ketika dia berada di luar lapangan, semua orang membicarakannya.

Setelah pertandingan menegangkan, Portugal mengalahkan Swiss pada Selasa, 6 Desember dengan skor 6-1 untuk melaju ke perempat final Piala Dunia. Meski hanya bermain di menit-menit akhir pertandingan, Ronaldo adalah pemain yang krusial.

Ronaldo secara terbuka ditegur pada hari Senin oleh pelatih Portugal, Fernando Santos, yang mengatakan dia “benar-benar tidak menyukai” perilaku bintang berusia 37 tahun itu setelah dia diganti saat melawan Korea Selatan. Itu adalah yang pertama bagi pemenang Euro 2016, yang selalu disumpah oleh bosnya hingga saat itu. Sejak sang pemain mengenakan seragam nasional untuk pertama kalinya pada tahun 2004, tidak ada pelatih Selecao yang berani menegur publik seperti itu.

Yang tidak terlalu mencolok, dua starter selanjutnya (Ruben Neves dan Joao Cancelo) juga diminta untuk duduk di bangku cadangan, menjadi bukti lebih lanjut bahwa pelatih Santos yakin timnya kalah di babak penyisihan grup. Itu adalah langkah berani yang mengingatkan penyesuaian yang dilakukan sebelum kemenangan Portugal di babak 16 besar Euro 2016.

Terakhir kali Portugal memulai laga krusial di kompetisi tanpa Ronaldo di lapangan, di awal Euro 2004, Gonçalo Ramos belum juga meniup tiga lilin di kue ulang tahunnya. Pada hari Selasa, “pilihan strategis” Santos untuk mendobrak pertahanan Swiss – dan karenanya menggantikan “CR7” – terbayar. Untuk start pertamanya di tim nasional, penyerang Benfica Lisbon yang berusia 21 tahun itu membuat bedak berbicara.

Gelandang Bruno Fernandes menggambarkannya sebagai striker yang “adalah seorang striker yang ada di mana-mana, yang merupakan bagian dari konstruksi, menciptakan ruang untuk orang lain dan berpartisipasi dalam permainan secara keseluruhan” ini adalah kualitas yang dipimpin oleh striker lain dalam tim. oleh Ronaldo, tidak memiliki dan yang memungkinkan Portugal mengembangkan permainan canggih melawan tim Swiss yang mendominasi di semua area.

“Ronaldo, Ronaldo,” sorak penonton dari bangku stadion yang curam, mengabaikan ode sepak bola yang dimainkan di lapangan oleh trio Bruno Fernandes, Joao Felix, dan Bernardo Silva.

Mereka mungkin tidak familiar dengan Eusebio atau Lisbon di peta, tapi mereka semua dengan bangga menghiasi jersey Portugal, atau Ronaldo, seperti yang bisa diperdebatkan beberapa orang. Sementara beberapa orang tidak menyukainya, inilah keadaan sepak bola tahun 2022, sebuah tren yang telah dikenal selama bertahun-tahun dan dipublikasikan oleh Piala Dunia di Qatar. Seperti halnya olahraga lainnya, sepak bola memiliki penggemarnya di seluruh dunia dan banyak penonton yang kini menjadi penggemar seorang pemain sebelum menjadi pengikut sebuah tim.

Cristiano adalah Cristiano: Namanya mengatakan itu semua, kata Fernandes setelah pertandingan, membela mantan rekannya di Manchester United dan menyampaikan suasana hati dan semangat tim Portugal. “Cristiano adalah pemain paling terkenal di dunia. Tidak [hanya] di sepak bola, di olahraga pada umumnya! Wajar jika orang datang menemuinya, menghiburnya dan segalanya, tidak ada yang mengejutkan dalam hal itu,” lanjutnya.

Seolah-olah untuk menenangkan penonton, Santos akhirnya membawa orang yang telah ditunggu-tunggu. Meskipun dia tidak bertanggung jawab atas reaksi penonton, masuknya Ronaldo dan beberapa aksinya lebih dirayakan daripada enam gol Selecao lainnya – termasuk satu gol yang dianulir karena offside. Di satu sisi, tim menyampaikan janji Silva bahwa mereka “”tahu bagaimana mengatur ketika Cristiano tidak ada.”” Di sisi lain, efek bintang tidak bisa hilang. Ini adalah dua sisi dari sebuah

Akankah pemenang Ballon d’Or lima kali, yang namanya telah lama dikaitkan dengan kata “ego”, berubah menjadi pemimpin yang dipandu oleh kebaikan bersama, siap mengambil kursi belakang untuk kesempatan terakhirnya di kejuaraan dunia? “Cris tahu betul, dan pelatih mengatakannya dengan sangat jelas, bahwa di sini yang terpenting adalah Portugal menang!

Hanya waktu yang akan mengatakan apakah semangat kelompok lahir pada hari Selasa di Lusail, tempat pembaptisan yang aneh di mana umat beriman terus mendukung idola lama mereka. Santos sangat senang melihat “kesatuan tim tercermin di lapangan” di akhir penampilan luar biasa timnya.

“Pada hari Sabtu, Maroko dan ribuan pengikutnya yang antusias akan menunggu “”Seleçao”” pada pukul 4 sore CET. Orang-orang datang untuk melihat Ronaldo tetapi mereka melihat Ramos, yang tidak menghentikan mereka untuk bernyanyi lagi untuk menghormati sang pemain nomor 7 dalam antrean panjang ke metro kembali ke Doha.”

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Exit mobile version